Penghakiman

Penghakiman

731
7
SHARE
BG-Rental-Kika-Web

Kadang laut tak begitu jernih, bahkan langit pun tak secerah biasanya. Duka dan rintihan akan sayatan masa lalu begitu menggempar dalam jiwa seorang musafir. Harapan hanya tinggal kenangan, kejayaan dan kemasyuran masa lalu terlindas oleh kenyataan hidup yang begitu tajam bagai sayatan-sayatan kebencian.

Kini, semua ceria dan kebahagiaan itu menjadi renta. Terbungkuk dan terbatuk dimakan usia. Bahkan kulit keemasaan itu telah mengeriput dan kasar. Tak ada lagi kelembutan dan kehangatan. Tak ada lagi belaian kasih yang tertumpah. Tak ada. Tak ada. Dan tak ada.

Setelah semuanya terlalui, dunia hampa yang kini ditinggali. Terduduk bisu, menangis perih, mata yang berkaca hanya karena ingatan masa lalu. Debu-debu menari seolah mencerca batin yang sudah tersayat ini. Semua orang memanggilnya dengan “penyesalan”. Tapi bagiku, ini adalah “penghakiman”. 

Arif Chasan
5 Mei 2011

7 COMMENTS

  1. penghakiman dari siapa? bukankah itu adalah rasa sesal yang datang dari lubuk hati? atau berarti nurani menghakimi diri sendiri?

    salam mas Arif 🙂

  2. kadang laut tak begitu jernih. jauh. di palung ingatan magrib berbagi
    kenangan. mungkin sebentar lagi nasib berpeluk cakrawala. lihat!
    kakikakinya telah mendekat. lihat! darah rebak dari penyakit kemarin.
    kadang laut tak begitu jernih. mengabur jejak tualang.
    (salam kenal)

  3. “Debu-debu menari seolah mencerca batin yang sudah tersayat ini” i like it hehe
    mampir ke blog saya ya ada lagu yang butuh komentar sobat semua 🙂

LEAVE A REPLY