Bahasa Djiwa Oemar Bakri

Bahasa Djiwa Oemar Bakri

1842
0
SHARE

Oemar Bakri, O, Oemar Bakri

Alangkah sabar dan penuh maafnya dikau. Aku tahu kau telah ditipu dan dikerjai berkali-kali. Namun masih saja menggadaikan diri kepada pemberi kerja untuk upah yang segera habis kurang dari minggu kedua.

 

Engkau diledek habis-habisan oleh kenaikan harga dan aneka pungutan. Oleh iklan-iklan gemerlapan, dan kuis berhadiah jutaan rupiah dengan pertanyaan remeh yang melecehkan. Tetapi, kau tetap mampu tersenyum menawan, sembari mengurut dadamu yang ringkihan.

 

Oemar Bakri, O, Oemar Bakri

Betapa dalamnya samudera kesabaranmu. Betapa tingginya langit pemaafanmu

Meski sang ekonom yang logis dan empiris dengan wajah dingin menggunting separuh dari secarik uangmu lusuh, tapi kau masih tetap bertahan hidup, bagaimanapun juga caranya.

 

Meski sang perencana tata kota penuh antusias merancang peta yang akan menyingkirkanmu,

demi jalan-jalan layang yang tak akan kau lalui, demi pemukiman mewah yang memasang palang dan satpam menghadang kala kau datang, dan demi mall megah yang gemerlapan lampunya itu, telah mampu membuatmu kegelagapan. Namun kau masih setia untuk bertahan.

 

Juga: meski para pelayan masyarakat semakin galak memalak dan aparat keamanan kian giat berlatih untuk menyasarkan peluru menembus jidatmu. Namun kau tetap siap sedia untuk mati, sebagai pahlawan tanpa tanda jasa demi kecerdasan anak negeri.

 

Oemar Bakri, O, Oemar Bakri

Kuakui, kesabaranmu lebih keras dari bukit cadas dan pemaafanmu lebih luas dari samudera. Meski mimpi adil, makmur, sejahtera harus kau bawa hingga ke liang kubur sana. Namun setiap senin  pagi, kau masih menyempatkan berhenti dan berusaha tegak berdiri. Ketika di halaman upacara sebuah sekolah dasar melantunkan Lagu Indonesia Raya sayup sayu. Dan Sang Saka dinaikkan perlahan, dengan merahnya yang ketakut-takutan dan putih yang kebisu-bisuan.

 

==O.o.O==

Puisi ini dipersembahkan untuk para guruku dimanapun berada, dari SD hingga sekarang, baik formal maupun non-formal. Kalian adalah pelita hidupku”

Bengkulu, 19 Maret 2014

[LEP] – #PenaIlusi

IDFAM2015M

 AKTIVIS FAM INDONESIA

SHARE
Previous articlesesak
Next articleRuang Tunggu
a.k.a Pena Ilusi - Writer - Founder & CEO of @bukutang - Penulis Buku Membungkam Priayi! "Guratan Impian dan Pembuktian Pena Ilusi" (Penerbit Pena Nusantara, Mei 2014), Romantika Cinta: Selaksa Bahasa Asmara (Penerbit Alif Gemilang Pressindo, Juli 2014) - terkutuklah semua yang ada dibumi, termasuk dirimu yang membaca diriku :)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY