Mbah

Mbah

709
3
SHARE

Mbah,…
Usiamu tak lagi muda saat keriangan mendampingimu
Hingar bingar kefana-an mulai mencemari pencarian jatidirimu

Mbah,…
Usiamu tak lagi muda saat tembang-tembang lawasmu
fasih dinyanyikan bocah-bocah bertelanjang dada di pinggiran gang sempit.

Mbah,…
Usiamu tak lagi muda saat kesibukan mulai menghantui jalan hidupmu
Padahal kepalsuan duniawi telah kau rasakan sebelumnya

Mbah,…
Usiamu tak lagi muda saat ojek-ojek tua itu mengantarmu
Tak jujurkah mereka pada tubuh rentamu

Mbah,…
Usiamu tak lagi muda untuk menikmati hasil kerja kerasmu
Semua hanya demi kesenangan fatamorgana

Mbah,…
Tubuh tua rentamu melukai raga kami
Malu, karena tak dapat berbuat lebih besar darimu

Mbah,…
Tubuh tua rentamu memecut usia muda kami
Untuk bisa seperti mu
Berjalan diatas bara api penuh dengan keyakinan

Mbah,…
Tubuh rentamu membakar dada kami
Membuat kami harus berkarya lebih besar dari ucapanmu yang sedehana

Mbah,…
Tubuh tua rentamu mengetuk hati kami
Untuk belajar mengerti आरती dari sebuah kesederhaan

SHARE
Previous articleKalut Dari Khayangan Musim
Next articleFireflies
senang bertadabur dengan alam

3 COMMENTS

LEAVE A REPLY